Tuesday, 7 July 2009

Hari yang istimewa

Alhamdulillah, di sebalik kesibukan yang "menggila" bagi kami berdua minggu ini, kunjungan "rakan lama" dari UTM ke Oxford tidak kami hampakan.

Dahulunya, kedua-dua mereka adalah pensyarah yang amat dedikasi di dalam menyampaikan ilmu kepada saya (sehingga ke hari ini pun masih kuat bekerja - ATK yang dah bersara pun masih belum dapat berpisah dengan dunia akademik!).

Setelah menamatkan pengajian dan bekerja di Kuala Lumpur, saya mempunyai masa yang terbatas untuk berkomunikasi dengan bekas-bekas pensyarah, biarpun kami kini menjadi rakan seangkatan di universiti yang sama (kampus saja berbeza).

Tetapi, bukankah jodoh dan pertemuan itu di tangan Allah, di Oxford jua kita berjumpa. Masya-Allah.

Dari kiri: ATK dan Dr

Mawaddah & ayah dia pun masuk frame skali

Kedua-dua mereka sebenarnya dalam rangka melaksanakan Bahagian II penyelidikan mereka berkaitan strategi pembangunan desa, bertunjangkan daya keusahawanan bagi menjana nilai-tambah kepada produk penduduk desa.

Untuk tujuan tersebut, malam ini mereka akan bertolak ke Selatan Peranchis (Montpellier) melihat perusahaan desa di sana, kemudian ke Switzerland, sebelum ke Jerman, dan kemudian kembali ke UK.

Mungkin dengan mengkaji model keusahawanan desa di Eropah ini dapat membantu menyediakan asas atau kerangka bagi membangunkan bidang keusahawanan desa di Malaysia bagi menjana pendapatan kepada komuniti desa, seterusnya membasmi kemiskinan.

ATK sedang berselera menjamu soto petang tadi

Mawaddah mungkin kali pertama tengok orang berjambang (thanks buat Ibu Mawaddah kerana tolong memasak yang sedap dan tolong ambik gambar)

Moga Allah permudahkan dan selamatkan perjalanan pergi dan pulang buat saudara berdua. Moga dapatan dari perjalanan ke Eropah ini akan menyumbang kepada peningkatan kepada kualiti penyelidikan dan manfaat/hasilnya dapat benar-benar diaplikasikan buat komuniti desa di Malaysia.

Kalau ada sumur di ladang,
Boleh hamba menumpang mandi,
Kalau ada umur yang panjang,
Insya-Allah kita akan berjumpa lagi.

Dr. Sepet: Terasa lain apabila hendak melayan guru sebagai rakan. Guru tetap guru sampai bila-bila dan itulah batasnya. Kita jaga yang itu, ilmu dan berkat akan melimpah kepada diri kita, InsyaAllah.

3 comments:

Saiful Kodi said...

sedap tu soto. nyum nyum

Dr. Sepet said...

itulah, kalu free hujung minggu tu bawak2la bertandang ke Oxford... dapat merasa menu "bukan orang bujang".

Saiful Kodi said...

cehh perli nampak!!!